ENTRI TERBAIK

Khamis, 7 Mei 2015

Kembali selepas tiga tahun

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Sudah hampir tiga tahun, aku meninggalkan dunia blog. Kali terakhir pada 29 November 2012, aku menaip post mengenai 30 Jahitan di Kepala. Itulah tintaan terakhir aku sebelum melabuhkan tirai Gerbang Maya Melankolia Segar ini buat seketika.

Sumber

Banyak perkara ingin aku coretkan di sini tapi ianya bercampur baur dan agak susah untuk dihadamkan supaya menjadi satu catatan yang tidak akan membosankan. Kenapa dan mengapa aku telah menghilangkan diri dari dunia blog untuk tempoh yang agak lama? Jawapannya aku boleh berikan adalah tiada mood untuk berblog, kekangan masa, kekurangan idea dan sebagainya. 

Mayapada, para pembaca inginkan info dan isu semasa sebagai trend pilihan utama bacaan. Kalau diselitkan luahan perasaan dari kaca hati penulis, agaknya butang close terlebih dahulu ditekan apabila para pembaca sudah mengesan yang posting adalah mengenai luahan perasaan. Biarpun kejujuran diselit dalam post tersebut, ianya tidak mampu menambat hati pembaca melainkan ada unsur-unsur kontroversi. Dan kemunculan paksaan menekan butang LIKE, adalah satu tindakan yang kurang bijak. Blog anda di"bookmark"kan oleh pembaca setia adalah lebih bernilai berbanding paksaan LIKE itu. *Nasihat 26 sen dari aku kepada blogger yang gemar meletakkan LIKE untuk membolehkan post itu dapat dibaca dengan jelas*.

Terima kasih kepada para pembaca yang masih sudi membaca blog ini sebagai santapan minda. Akan aku coretkan sebanyak mungkin info-info yang berguna untuk bacaan santai kalian.


Khamis, 29 November 2012

30 JAHITAN DI KEPALA


KANGAR – Keseronokan seorang pelajar mandi-manda di sebuah taman tema air di Ayer Keroh, Melaka bertukar menjadi igauan buruk ketika bermain salah satu gelongsor air di situ.

Ibu mangsa menunjukkan tempat kesan 30 jahitan di kepala anaknya.

Akibat kejadian itu, pelajar tingkatan dua sebuah sekolah menengah di sini, Muhammad Aiman Afzal Suhaizam, 14, mengalami pendarahan otak dan tempurung kepalanya retak selepas terjatuh pada ketinggian kira-kira empat meter dari permainan gelongsor air boomerang dalam kejadian 20 November lalu.

Mengimbau semula kejadian itu, ibu mangsa, Sharina Wahab, 39, mendakwa, dalam kejadian itu, kepala anaknya terhantuk sehingga terpaksa menerima 30 jahitan selain lebam di lutut, tangan dan tengkuk.

Dakwanya, anaknya pergi ke situ selepas mengikuti percutian selama empat hari anjuran Jabatan Pelajaran Negeri (JPN) Perlis melibatkan rombongan kira-kira 80 orang terdiri daripada pelajar dan guru bermula 19 November lalu.

“Kejadian disebabkan kecuaian petugas yang menyelia permainan gelongsor tersebut apabila dia melepaskan Aiman dalam keadaan berpusing-pusing sehingga anak saya terpelanting keluar.

“Ekoran itu, Aiman terjatuh ke lantai konkrit dari ketinggian empat meter menyebabkan kepala anak saya terhantuk selain kesan lebam di lutut, tangan dan tengkuk sehingga menerima 30 jahitan,” dakwanya ketika ditemui di rumahnya di Taman Bunga Padi di sini semalam.

Dakwanya lagi, sebelum itu, Aiman telah meminta penyelia terbabit supaya tidak memusingkan pelampung yang dinaiki namun tidak diendahkan.

Menurut Sharina, dia kini resah dan risau apabila doktor di Hospital Kuala Lumpur (HKL) yang merawat anaknya memaklumkan yang Aiman bakal mengalami simptom pening dan sakit kepala seumur hidup.

“Kini anak saya sering mengantuk selain lesu setiap kali bangun tidur dan keadaan itu telah mengubah kehidupan anak saya yang sebelum ini ceria,” dakwanya.

Ujar Sharina, apa yang dikesalkan pihak taman rema air tersebut dan JPN Perlis mendiamkan diri selepas kejadian itu.

Sementara itu Pengarah Pelajaran Negeri, Dun Kasa ketika dihubungi menyatakan, pihaknya sedang menjalankan siasatan berhubung insiden tersebut.

Dalam pada itu di Melaka, jurucakap taman tema tersebut memberitahu, pihaknya tidak pernah lepas tangan mengenai kejadian berkenaan dan sedang menunggu laporan penuh perubatan untuk tindakan lanjut.

“Kami telah menyediakan ambulans untuk menghantar mangsa ke Hospital Melaka sebaik kejadian sebelum dia dirujuk ke HKL.

“Kes ini pertama kali berlaku sejak kami mula beroperasi pada 15 Mei 2010,” katanya ketika dihubungi.

Tambahnya, kejadian mungkin berlaku apabila posisi badan mangsa yang ketika itu menggunakan pelampung tidak stabil sehingga dia tercampak keluar.